WELCOME! Salam Sejahtera! Senang sekali mendapat kunjungan dari Anda. Berikan komentar Anda di akhir setiap posting (klik link: write your comment here!), komentar Anda sangat berharga bagi saya. Terima Kasih. Please Enjoy...

HOT Search

Loading...

HOT Translate

The Joy of Teaching...

>> Monday, December 1, 2008

Sebelum memasuki tahun ajaran baru, saya mengikuti training-training dan rapat-rapat yang diselenggarakan oleh sekolah. Training dan rapat itu sepertinya tak habis-habis, padahal berlangsung selama 2-3 minggu. Setelah itu dilanjutkan dengan persiapan di unit masing-masing: mempersiapkan lesson plan, menata ruang kelas, menyiapkan acara hari pertama sekolah, dll.

Sejak detik pertama di hari pertama sekolah, perjalanan panjang dimulai untuk satu semester. Mempersiapkan rencana pengajaran, mengajar, menyiapkan latihan, membuat soal ulangan, memeriksa hasil ulangan siswa, memasukkan nilai ke daftar nilai serta serangkaian aktifitas tambahan seperti menyiapkan kegiatan siswa, membuat budget kegiatan, mengawasi pelaksanaan kegiatan dan membuat laporan kegiatan; semua itu terus berputar silih berganti sepanjang tahun. Sesekali ada tugas tambahan untuk mengkonseling siswa bermasalah, membantu memberi masukan untuk kebijakan sekolah dan mengadakan rapat-rapat rutin. Hal ini terus berlangsung sepanjang tahun dan terus kembali berlangung di tahun berikutnya dan di tahun berikutnya dan terus dan terus....

Itu semua adalah sisi aktifitasnya...

Dalam hal emosional, seluruh rangkaian pekerjaan itu membawa emosi saya naik turun seperti roller coaster. Bahkan mungkin lebhi banyak di naiknya dari pada turunnya. Semua di pacu oleh waktu, seringkali harus sedikit terburu-buru. Terkadang harus menyesuaikan langkah dengan teman-teman seprofesi, agar tidak terlalu cepat atau sebaliknya, tertinggal jauh. Repot memang. Malangnya, di atas semua pekerjaan yang super ribet itu dan karena siswa tidak mengetahui apa yang terjadi di balik 'dapur', ada saja kejadian atau siswa yang mendatangkan tekanan darah tinggi. Mulai dari mesin fotokopi yang tidak berfungsi, pemadaman listrik bergilir, tinta printer habis, siswa lupa mengerjakan tugasnya, perilaku yang tidak menunjukkan sopan santun, dicela murid, dsb.

Semua kerumitan, keruwetan, keribetan, kepusingan, kebingungan, kemarahan, kegentaran, kekuatiran dan keletihan akibat semua pekerjaan itu tidaklah mengurangi sukacita saya sebagai guru. Seandainya saya tidak melakukan itu semua atau bahkan saya tidak menjadi guru, saya akan jauh lebih menderita. Saya senang menempuh semuanya itu, karena saya terpanggil untuk itu. dimana ada panggilan di sana tersedia kekuatan. Saya mencintai panggilan ini. Saya rela berkorban atas apa yang saya cintai. Saya berharap padaNya, agar saya dapat terus diberi kekuatan untuk mencintai panggilan ini.

"The joy of teaching doesn't come from what we do as teacher, but from the understanding of our calling."

0 write(s) COMMENT(S) here!: